Cakap senang, buat SUSAH

Assalamualaikum wbt. Alhamdulilah,  still  diberi  peluang  untuk  menjalani  kehidupan  sekali  lagi  pada  hari  ini,  Jumaat  yang  penuh  dengan  barakah.  Hihihi .. Dah  macam  ucapan  pembukaan  majlis  daaa.  Bukan  apa,  bila  bangun  je  dari  tidur  waktu  pagi  boleh  celik  biji  mata  then  boleh  bernafas  itu  maksudnya,  KITA  MASIH  HIDUP.  So,  perkataan  yang  pertama  harus  keluar  adalah,  ALHAMDULILAH.  Betul  tak?  Ok,  cukup  mukadimah  pagi  ni. 


Sebenarnya,  bukan  nak  cerita  tentang  "bangun  pagi".  Apa  yang  tengah  berlegar-legar,  meronda-ronda  dalam  fikiran  aku  sekarang  ni,  "kenapa  kita  SENANG  cakap  tapi  nak  buat SUSAH?  Why?  why? Pertanyaan  ni  bukan  dituju  kepada  siapa-siapa.  Tapi  untuk  aku  sebenarnya.  Banyak  perkara  yang  mudah  sangat  bila  bercakap.  Kedengaran  semudah  ABC.  Tapi  bila  nak  buat,  nak  praktikkan.  MasyaAllah,  susah  sungguh! 


Kadang-kadang  geram,  marah,  dan  kecewa  pada  diri  sendiri.  Memanglah  kalau  dah  rasa  macam  tu,  just  buat  saja  "perkara-perkara  yang  semudah  kata" tu.  Tapi   masalahnya,  susah  nak  lakukan.  Susah  sangat-sangat.  Rasa  macam  berat  semacam  je  nak  buat.  Perasaan  jadi  macam  ni  tau :

  • Malas
  • Bertangguh  "Ah,  nanti  dululah"

 Bila  fikir  balik,  scan  hati  sendiri.  "Kenapa  ye,  aku  macam  ni?"  Mungkin  ni  antara  faktor-faktornya :

  • Kebiasaan  aku  suka  menunda 
  • Kurangnya  motivasi  
  • Mengantuk ** kalau  mengantuk  memang  tak  payah  jelas  apa  dah.  Faham-faham  sendiri  ok!
  • Letih
  • Banyak  makan
  • Tidak  berusaha  mencari  kebaikan  dalam  sesuatu  tugas
  • Cepat  bosan  apabila  lakukan  perkara  yang  sama


Aku  nak  tegaskan  dekat sini.  Pesanan  untuk  hati  sendiri,  sebenarnya.




BANYAK  MAKAN  MENYEBABKAN  KURANGNYA  GANJARAN  DI  AKHIRAT,  KERANA  NIKMATNYA  TELAH  DITERIMA  DI  DUNIA.


Firman  Allah,  maksudnya;  “Dan  ingatlah  hari  ketika  orang-orang  kafir  dimasukkan  ke  dalam  neraka,  kepada  mereka  dikatakan;  ‘Kamu  telah  menghabiskan  rezki  dan  kesenanganmu  yang  baik  di  dunia  dan  kamu  telah  pun  bersenang-senang  dengannya,  maka  pada  hari  ini  dibalas  pula  dengan  azab   yang  menghinakan.  Kerana  kamu  dahulu  di  dunia  sombong  dan  fasiq  tanpa  hak”

(Surah Al Ahqaaf ayat 20)


 BANYAK  MAKAN  juga  boleh  buat  seseorang  tu  jadi  pemalas  yang  teramat.  Terutama  dalam  melakukan  ibadah  pada  Allah SWT.  Bersesuaian  dengan  satu  kisah,

Diriwayatkan  bahawa  Nabi Yahya  a.s  pernah  didatangi  iblis  yang membawa  beberapa  benda   bergantungan  pada  badannya.

Lalu  Nabi  Yahya  a.s  bertanya : "Apakah  benda  yang  bergantungan  itu?"

Jawab  iblis;  "Inilah  syahwat  yang  aku  pergunakan  untuk  menguasai  dan  menggoda  manusia."

Nabi Yahya   kemudian  bertanya:  "Apakah  yang  ada  pada  syahwat  itu?"

Jawab  iblis:  "Kadang- kadang  dengan  syahwat  ini  engkau  kekenyangan  lantas  aku  beratkan  engkau  daripada  mengerjakan  solat  dan  zikir."

Nabi  Yahya  terus menjawab;  "Demi  Allah,  selama- lamanya  aku  tidak  akan  memenuhi  perut  dengan  makan  hingga  terlalu  kenyang."


MasyaAllah, Astagfirrullahhalazim  rupanya  antara  sebab  aku  jadi  "Cakap  senang,  buat  susah"  kerana  faktor  makan!  Ya,  faktor  makan.  Aku  perlu  UBAH  dan  kena  UBAH.  InsyaAllah ..



*********
Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Sakit dibahagian vagina semasa hamil

Kad jemputan perkahwinan simple

Sijil SKM hilang